Daily Archives: June 13, 2011

Helm SNI? Nggak deh, Akang pake yang ini aja (HJC CLST)..

Niatnya sih iseng2 nyari safety gear yang biasa dipake para biker di internet, akhirnya jadi tertarik beli juga ma salah satu jenis safety gear ini… helm full face! Tapi sebelumnya Akang harus nyari info2 dulu seputar standard keselamatan yang dimiliki helm tersebut, jangan2 lebih jelek daripada helm SNI nih.

Ngapain SNI, standardnya masih rendah

Bukan mau mengajak tidak memilih helm SNI, tapi mau ngasih tahu aja kalau standard SNI tuh terbilang kurang bagus dalam melindungi para biker. Bayangin nih helm yang hanya terbuat dari “ABS” aja sudah bisa lolos sertifikasi SNI, bandingkan dengan yang bersertifikasi internasional macem DOT (SNI-nya Amerika), SNELL (standard khusus perhelman), JIS (SNI-nya Jepang) atau ECE2205 (Standard keselamatan Eropa terdiri dari 50 negara) biasanya memakai polycarbonate.

Isi SNI-nya sendiri kurang berbobot dari segi kualitas, segi pengecekan lulus tidaknya kualifikasi SNI juga diragukan (maklum orang Indonesia, gak lolos tes pun asal ada duit label SNI dah nempel di helm tuh!). Kalau sudah gini sebagai orang ngerti harus gimana nih? Akang sih milih pake helm yang standardnya Internasional, meskipun resiko kena tilangnya tinggi karena gak ber-SNI.

Tahu gak ada helm merk *** mencantumkan DOT dan SNELL dengan harga yang tidak lebih dari 200 ribu. Dahsyat sulit dipercaya ya,,, Indonesia gitu loh!

Ngomong2 ini nih helm yang Akang beli nih HJC CLST throttle warna merah. Helm ini harus Akang tebus disertai puasa 2 bulan nih karena dari awalnya emang gak ada anggarannya…

Fitur2 helm:

1. Polycarbonate construction (Jelas lebih kuat dibanding SNI yang cuma ABS)

2. Quick release visor system (Praktis banget kan, gampang ngaturnya saat pemakaian apalagi saat ngebersiinnya)

3. Anti-fog visor (visor SNI sih gak sebagus ini kali ya!)

4. Removable lining (Kalau bau tinggal dicuci dalemannya, keringin terus tempel lagi deh!)

5. Removable chin guard (Fitur ini masih belum ngerti! hehehe)

6. Removable chin curtain (sama nih, belum ngerti juga

7. 7-point ventilation (Ini perlu banget nih, apalagi untuk pemakaian harian di Jakarta, biar kepala tetep adem)

Standard Keselamatan:

1. Safety standard ECE22.05. (Eropa punya nih, diakui di 50 negara,, masa iya SNI lebih baik ya?)

2. ACU Gold standard for use on the track. (Nggak ngerti,, maksudnya layak dipake balap ya?)

Enggak DOT dan SNELL tapi sudah sertifikasi Safety standard ECE22.05  dan ACU Gold standard for use on the track. Di Jepang sendiri sudah sertifikasi SG dan memenuhi spec JIS (Japan Industrial Standard). Kalau diliat dari review blog-blog luaran, helm ini ratingnya cukup tinggi meskipun harganya murah, di Jepang sini sekitar 1,3juta rupiah. Pengennya Akang beli Shoei atau Arai,, tp harganya tuh gak nahaaan, bisa2 kalau nebus Arai dan Shoei akang harus puasa setaun nih!