Monthly Archives: February 2012

Tungganganku I: Akang Memutuskan Meminang Fazer 150 (Byson Berfairing)

Kalau masbro mengharapkan artikel pencerdasan otomotif atau informasi seputar roda dua seperti artikel lain yang biasa Akang tulis,,, stop bacanya,,, Artikel ini hanya corat-coret bercerita tentang bagaimana Akang menentukan pilihan tunggangan roda dua…

Byson half fairing aka Fazer di India (sumber gambar http://www.oneprice.in)

Sesuai dengan judul artikel ini, Akang ingin bercerita tentang pengambilan keputusan meminang Fazer sebagai persiapan kembali ke Tanah Air  pertengahan bulan Maret nanti. Artikel ini sekaligus mengawali cerita Akang dengan si kuda besi pilihan yang rencananya akan Akang pake paling lama sampai 2015. Di 2015 nanti Akang  menargetkan level UP dalam hal pendapatan dan harus memungkinkan bisa membeli motor 250cc… Insya Allah.. Kebeli motor 250cc berarti tolak ukur kemapanan keluarga, bukan berarti belabelain kredit/beli motor 250cc tapi masih belum punya roda empat atau rumah tetap.. (Konsumtif kah? Tergantung dari sisi mana masbro menilai target Akang tersebut)

Lho koq Fazer Kang? Fazer yang mana, bukannya Fazer 150 hanya dijual di India sana? Bukannya dulu bilangnya mau menunggu si Avenger 220 Kang? Kenapa gak nunggu Honda Trellis atau New Tiger Kang? Kenapa gak Vixion aja Kang? Terus terang banyak pertanyaan2 tersebut ditanyakan temen2 yang mengetahui Akang telah meminang sebuah motor 150cc…

Apa itu Fazer 150? Yang Akang maksud Fazer 150 itu adalah Byson dengan tambahan fairing Fazer original dari India sana. Bysonnya sendiri sejak February ini sudah gak inden lagi, Awal February Istri Akang sudah memesankan Byson warna merah (Akang kasih nama Kebo Merah = Si Bomer) sekarang sih si Kebo Merah sudah ngandang :mrgreen: Untuk Cowling Fazer Akang pesan dari salah satu kaskuser (id kaskus: protozz,,, katanya masih satu atap sama modifikator bro aim) yang juga menyediakan fairing original dan part R15, sekarang dalam tahap menunggu barang dari india sana,, acha, acha.. Untuk beberapa minggu sih kayaknya bakal Akang nikmati dulu si Kebo Merah Byson,,, baru setelah puas akhir Maret nanti pasangin fairing Fazernya ke workshopnya Agan protozz di Jakarta.

Kaya gimana sih Byson Indonesia ditambahin fairing Fazer original dari India, nih salah satu penampakannya diambil dari lapak Agan protozz kaksus..

Dalam artikel yang lalu Akang pernah bercerita kriteria Akang memilih sebuah motor diantaranya:
1. Dipakai harian Rumah-Kantor jarak 20km (PP 40km)
2. Irit, konsumsi BBM >40km/l jenis pertamax juga gpp.
3. Cocok kalau ditambah Box tambahan untuk pulkam atau touring jarak jauh berdua ma istri ( Istri sendiri ya, jangan istri orang lain :mrgreen: )
4. Tenaga dan Kecepatan gak kalah sama bebek dan matic biasa.
5. Harga max 25 jt (termasuk modifikasi ke ban kaki2 lebar, depan 100/80-17 belakang 120/70-17)
5. Gak banyak yang punya. hehe alias bukan motor sejuta umat, biarpun murah tapi yang pake dikit (bukan Vixion dan NMP)

Lho koq bisa dengan kriteria di atas milih Byson Kang? Si Kebo kan sekarang jumlah produksinya banyak dan dari segi harga termasuk motor sport entry level,,, nantinya jadi motor sejuta umat dong? Nah,, agar si Kebo gak jadi motor sejuta ummat, makanya ditambahin fairing Fazer… Fairing original dari negeri tuan takur, dijamin orang lain gak banyak yang punya :p dari segi budget pun dengan penambahan fairing masih dalam toleransi… Yang bikin Akang kesengsem adalah tampang setengah fairingnya yang beraroma Touring banget!!! Bayangin aja nantinya saat ditambahin box,, weittss Kebo Merah siap menjelajah negeri :mrgreen: Maunya sih CBR 150R tapi sayang ah, untuk keadaan sekarang uangnya mending ditabung dulu buat nyicil rumah dan roda empat di tahun2 mendatang dan di 2015 nanti upgradenya terasa bermakna banget 😀

Kira2 beginilah kalau Fazer dibuat mode touring ditambah kotak box es cendol dan rice coocker (sumber: website yamaha incolmos colombia)

Kenapa gak nunggu si Avenger 220 Kang? Pengen sih, berhubung gak ada kabarnya yaudah gak usah ditunggu deh! Lagian setelah dipikir2 motor yang Akang beli harus memiliki availability 100% dalam artian jangan sampai ada masalah sedikitpun dan kalaupun ada jangan sampai motor gak bisa dipake karena part untuk memperbaikinya gak ada atau harus inden. Hal ini disebabkan tunggangan Akang satu2nya modus tranportasi yang Akang punya ketika nanti kerja di Jakarta! (kalau di Kampung sih ada motor cadangan) Meskipun Avenger sungguh menggoda satu2nya chopper murah di Indonesia, sayang karena produk BAI dengan berat hati Akang jatuhkan pilihan motor pertama pada produk2 Jepang saja! Seandainya Avenger produk TVS mungkin ceritanya lain ya…

Kenapa gak nunggu Honda trellis dan New Honda Tiger? Wahhh,, butuhnya juga Maret ini, kelamaan nunggu yang gak tahu kapan keluar dan bagaimana bentuknya. Terus kenapa gak beli Tiger atau Scorpio? Alasannya karena Tiger pasti bentar lagi disuntik mati, Scorpio boros dan kemahalan soalnya kalau modif ban lebar 17inch jadi over budget!!! Kenapa gak Vixion? Ogah ah motor sejuta umat!

Sebenernya ada pilihan lain sih yaitu Thunder 125.. Selama Akang jadi ATPM (Aku Tukang Pinjam Motor) selama jadi mahasiswa sering minjem Thunder 125,,, Tenaga ya seadanya, tapi yang bikin illfill sih bukan powernya melainkan bentuknya, Thunder sekarang dah banyak berubah jadi sporty gitu,, Akang gak suka!!! Mending Thunder lama yang lebih klasik, terus kaki2 dimodif velg jari2 tapak lebar tank tanki dikasih kondom biar lebih klasik JDM… Kalau designnya sport ya sporty sekalian, atau klasik sekalian.

Byson Fazer lagi becek2an

Fazer sendiri adalah motor setengah fairing merupakan sesuatu yang aneh bagi orang Indonesia, karena dinilai gak terlalu banyak peminatnya atau alasan2 lain tertentu YIMM hanya mau menjual fersi FZ16 (byson) tanpa menghadirkan versi Fazer. Padahal di banyak negara seperti Argentina, Colombia dan India sana model setengah fairing Fazer kayaknya cukup diminati…

Aroma Touring Fazer:
Salah iklan commercial Yamaha India yang membuat Akang semakin yakin untuk meminang si Kebo dan merubahnya jadi Fazer…

Dari iklan di atas kita ketahui byson Fazer memang tidak dirancang untuk berlari di high way India atau keperluan balap2an, tapi untuk keperluan santai akhir pekan bareng anak, pacaran, nyari ide pemotretan, jalan2 di pegunungan dll. Kalau ada yang nyindir si byson lemot??? Emang Akang pikirin… 😛 Ntar deh beli 250cc yang kencang di 2015…. Nunggu Ninja 250R facelift generasi terbaru :mrgreen:  【Akang】

Fazer16 dalam expedisi jelajah negeri Colombia (sumber rutafazer16.incolmotos-yamaha.com)

Advertisements

Penghasilan keluarga masih 5juta/bulan? Masih Belum Pantas Punya Motor 250cc?

`Kang, Penghasilan keluarga  dibawah 5jt/bulan kayaknya impossible punya motor 250cc!` bermula dari ucapan temen Akang tersebut inilah artikel ini dibuat. Bener gak sih pernyataan tersebut? yuk kita bahas satu-satu dimulai dari besarnya penghasilan, besarnya kebutuhan dan jatah yang tersisa untuk pembelian motor 250cc…

Penghasilan keluarga yang Akang maksud adalah penghasilan gabungan antara suami dan istri atau suami saja dengan istri hanya sebagai ibu rumah tangga (tanpa penghasilan). Artikel ini gak berlaku bagi masbro yang masih single ( yang masih pengen sendiri atau emang gak laku :mrgreen: )  penghasilan keluarga 5juta/bulan dalam setahun berarti 5jt x 12bulan = 60jt (THR dan Bonus tahunan gak dihitung ya!)

Agar lebih mudah dimengerti dalam menghitung kebutuhan keluarga, Akang coba analisis dari contoh kasus saja ya. Kondisi yang Akang analisa mungkin berbeda jauh dengan keadaan masbro,,, ini hanya sebagai contoh saja ya…

Arjuna dan Srikandi merupakan pasangan yang baru menikah, sudah memiliki rumah tetapi masih kredit dengan masa waktu 15 tahun cicilan perbulan 1jt. Arjuna bekerja sebagai seorang engineering  junior dengan total penghasilan 3.5 jt (gaji+tunjangan) sementara Srikandi bekerja sebagai operator dengan penghasilan senilai UMK 1.5jt. Total penghasilan keduanya adalah + 5jt/bulan. Mereka berdua bekerja di perusahaan manufaktur biasa sehingga tidak mendapatkan bonus tahunan tetapi hanya mendapatkan Tunjangan Hari Raya (THR) saja.

Arjuna merupakan orang terdidik dan merasa perlu memproteksi dirinya sebagai kepala keluarga dengan asuransi senilai Rp. 300,000/bulan dan menyisihkan untuk tabungan keluarga senilai Rp. 500,000/bulan.

Arjuna menggunakan motor sebagai alat transportasi ke kantor menghabiskan bensin 1liter pertamax/hari sedangkan Srikandi naik bis jemputan perusahaan setiap harinya. Karena kesibukannya Srikandi tidak sempat masak sehingga setiap pagi mereka berdua sarapan bubur atau roti panggang yang kira-kira menghabiskan Rp 5,000/orang, makan siang disediakan kantor kemudian makan malam membeli nasi goreng dkk sekitar rp 10,000/orang. Mereka berdua menyukai film dan kuliner sehingga setiap hari minggu menghabiskan Rp 120,000 untuk refreshing dan makan di luar rumah.  Khusus untuk hari sabtu mereka menghabiskan waktu beres-beres rumah dan bersosialisasi dengan tetangga dengan kebutuhan makan Rp 40,000 berdua karena masak sendiri.

Pengeluaran rutin rumah mereka meliputi internet, listrik dan air sebesar  Rp. 350,000/bulan. Pemakaian pulsa total untuk berdua sebesar Rp 200,000/bulan. Biaya rutin untuk pakaian, sepatu, peralatan mandi/kebersihan dianggarkan Rp. 150,000/bulan setiap orangnya. Biaya perawatan motor Arjuna misalnya pergantian oli dan jatah bayar pajak dialokasikan Rp. 100,000/bulan.

Dengan kondisi di atas apabila motor Arjuna yang sekarang dijual seharga Rp 15 juta dan menggantinya jadi 250cc apa bisa kebayar cicilan perbulannya?

Yuk kita hitung berapa sisa dari penghasilan Arjuna dan Srikandi…

Dari hitung2an Akang di atas hanya tersisa Rp 758,000. Nominal tersebut belum termasuk dana tak terduga ataupun pengeluaran lain misalnya pengeluaran rokok (bila Arjuna merokok tentunya) belum lagi apabila Arjuna dan Srikandi memiliki tanggungan lain seperti orang tua yang rutin harus dikirimi uang! ciaaaa abis dah!!! Apa Arjuna masih kepikiran upgrade motor ke 250cc?

Dari situs www.hondacengkareng.com per Februari 2012 Akang dapatkan informasi untuk kredit CBR 250R non-ABS yang harga cashnya Rp 40,200,000 apabila dikredit dengan DP 15 juta diperoleh beban kredit paling rendah Rp 1,282,000 yang harus dibayarkan selama 34 bulan… Jelas Arjuna gak bisa bayar toh 😦 Lebih baik sisa uangnya dipakai untuk investasi calon si kecil atau hal2 lain yang sifatnya tidak konsumtif…

Yang Akang uraikan di atas mungkin berbeda dengan masbro yang misalnya sudah memiliki rumah tanpa harus bayar kredit atau memiliki orang tua yang siap mengucurkan dana apabila masbro minta apalagi kalau masih lajang ya :D 【Akang】

Request Bro Elvis Gorontalo: Motor Harian Premium Terbaik Rentang 30jt-40jt

…. jadi kayak gini pertanyaannya (tolong kasih pandangan ya bro ) : untuk harga 30 sampai dengan 40 juta… motor yang paling pas dengan badan ane 178 cm berat 70kg (umur 29 thn) kira2 motor apa ya??? motor ini rencananya bakal di pake buat harian (rumah-kantor, dll). sampe skarang yang ane tau di harga segitu pilihannya : CBR 250r, CBR 150r, Ninja KRR (2-tak). trus trang ane bingung+stress+dll dalam beberapa hari ini……tolong dibantu ya!!!!!!!!!!!

Kalimat di Atas adalah pertanyaan dari Bro Elvis Charles Deu dari Gorontalo. Di tengah kejenuhan dan stress pekerjaan akhirnya semangat menulis di blog kembali muncul.. minimal memberi sedikit informasi seorang pengunjung blog Akang ini 😉

Untuk motor premium (premium menurut mayoritas masyarakat Indonesia) yang ada di kisaran 30-40jt sekarang adalah CBR 150 (33 jt), CBR 250 (40 jt) dan New Ninja KRR (34.3 jt) itu adalah OTR di Jakarta ya,, di Gorontalo sana  jelas harganya lebih tinggi karena ada biaya transport dan pajak daerah, mungkin lebih mahal sampai 2-3jt kali ya… (Maaf ya Megelli 250 tidak Akang masukkan karena berbagai alasan!) Sekarang akan Akang bahas satu persatu dari ketiga model tersebut berdasarkan pengetahuan yang Akang punya dan data2 spesifikasi yang ada.

Model baru dan Motor Baru 30-40jt beberapa bulan mendatang.
Sebelumnya Akang bahas dulu beberapa model baru dalam rentang 30-40 juta.. Seperti sudah kita tahu dari berbagai media pihak Suzuki mengkonfirmasi akan menghadirkan GW250 di 2012 ini, sepertinya paling lambat pertengahan tahun (untuk data lengkap dan spesifikasi perbandingan dengan CBR 250 silakan lihat di sini) Sedangkan untuk model facelift akan hadir New Kawasaki 150RR. Ninja 2 tak ini menurut informasi yang Akang dapatkan tetep menggunakan mesin yang sama, hanya terdapat perubahan cover body luar saja.
Untuk yang ada waktu sampai pertengahan tahun mungkin lebih bijak ditunda dulu beli motornya kali ya, nunggu kemunculan GW250,, tapi bagi yang ngebet sekarang pilihannya terbatas pada cbr 150r, cbr 250r dan Ninja 150KR.

Sisi Design dan Style Motor

Dari Sisi design ketiga motor merupakan model full cowling (berfairing) CBR 150R dan CBR 250R yang merupakan model paling baru sepertinya lebih unggul (di mata Akang ya!!) ketimbang gaya full fairing klasik Ninja 150RR bahkan New Ninja 150RR pun masih kalah style dibanding CBR-series. Seandainya masbro beli Ninja 150RR sekarang, dalam satu dua bulan kedepan ketika ada 150RR baru maka akan semakin kelihatan jadul saja..  TAPIII… hal ini bukan masalah kalau masbro suka design klasik Ninja 150RR yang sekarang. Dalam hal selera, jangan dengerin kata orang,, toh kita sendiri yang mersakan kepuasan.

Gambar New Ninja 150RR didapat dari asmarantaka.wordpress.com

Coba perhatikan gambar di atas masbro, gaya Ninja 150RR yang baru terlalu memaksakan niru Ninja 250 sehingga tidak ada harmonisasi antara tanki, garis cowling/fairing depan dan body belakang. Kalau dilihat secara perbagian mungkin bagus tapi bila dilihat secara motor keseluruhan jelas acak2an.. Jauh banget dengan cbr-series dimana design keseluruhan merupakan suatu kesatuan harmonisasi yang unik dan berkelas.. IMHO

Berat, Dimensi Motor dan Riding Position

Berdasarkan tinggi badan Elvis Charles Deu yang 178cm, 70kg Akang pikir sih dari riding position cocok menggunakan motor apapun baik cbr-series ataupun ninja 150KRR.. Tidak satupun yang ketinggian. Kalau soal riding position bisa dipilih sesuai selera. Ninja lebih ke sport dengan posisi berkendara lebih nunduk dibanding cbr-series yang beraroma motor harian dengan posisi berkendara lebih tegak (cbr 250 dan cbr 150 memiliki riding position yang hampir sama percis).. Kalau untuk harian yang mengutamakan kenyamanan dengan sesekali touring jelas Akang saranin pilih cbr-series. Tapi kalau masbro suka menggenjot adrenalin sejak gas dipuntir, jelas Ninja 150RR memberikan sensasi riding position sporty yang diperlukan,, tapi dijamin mudah lelah dan gak nyaman dibawa touring dan harian di lingkungan macet.

Dari kecocokan tinggi dan berat badan 178 cm berat 70 kg perawakan tinggi langsing, kayaknya lebih cocok dengan Ninja 150RR yang memiliki berat kosong 128 kg (paling ringan diantara ketiganya) disusul cbr 150 dengan berat kosong 138 kg, body cbr 150R sedikiiiit lebih kecil daripada cbr 250 yang berat mencapao 161 kg, kalau sekilas sih kedua cbr gak akan kelihatan beda, baru kalau dijajarin kelihatan bedanya! Faktor berat motor ini akan terasa kalau masbro parkir atau masuk keluar gang. Apalagi seandainya masbro kerjanya di lapangan sering berpindah tempat dan harus parkir di berbagai tempat, jelas body yang ringan lebih Akang saranin. Kalau kerjanya Cuma di kantoran masuk pagi pulang sore,,, frekuensi parkir Cuma sesekalai,, motor berat juga gak
masalah kali ya… :mrgreen:

Feeling dan Kenikmatan Berkendara (Performance??)

Untuk hal kenikmatan berkendara jelas berbeda2 tiap orang dan tergantung cara berkendara juga. Apalagi dari ketiga motor di atas karakternya berbeda semua. CBR 250R memiliki power dan torsi yang besar rpm rendah dan menengah (Max Power 27PS @8,500rpm Torsi 23Nm @ 7000rpm) dengan bukaan throttle gas sedikit pun dengan ringannya bisa ngacir dengan top speed lebih dari 150km/jam. Bagi pemakai harian yang sesekali touring jauh dan suka kebut2an Akang saranin banget. Kelemahan karakter mesin putaran rendah ini bagi orang Indonesia adalah suara yang dihasilkan,,, walaupun 250cc dan mesin dohc tapi sama aja suaranya dengan new megapro 150cc sohc karena beroperasi pada putaran rpm yang hampir sama :mrgreen:

CBR 150 berbeda dengan CBR 250 disetting untuk mengeluarkan power di putaran mesin tinggi ( 17.8PS @10,500 rpm) cocok bagi yang suka kebut2an pada high rpm… Kelemahannya ya lemah di putaran bawah. Kalau masbro pernah memakai Yamaha Vixion mungkin bakal merasa cbr 150 lemah ketika start lho (Meskipun sama-sama 150cc, Vixion disetting pada rpm rendah dan menengah seperti halnya cbr 250). Perlu masbro ketahui bahwa mesin dohc 150 juga dipakai Suzuki Satria dengan power yang lebih rendah ketimbang cbr 150, tapi dengan body Satria fu yang kecil membuat motor ini lebih lincah di akselerasi awal, tapi jelas kalah stabil saat kecepatan tinggi karena body bebeknya inferior dibanding body motor sport cbr 150 CMIIW. Nilai positif bagi mesin dohc cbr 150 yang berkarakter putaran tinggi adalah kepuasan saat motor di putaran tinggi, apalagi ketika knalpot sudah diganti dengan aftermarket. Feel berkendara ketika knalpot meraung di putaran 9-10 ribu rpm dibandingkan 7,000 rpm motor lain dengan speed yang sama feel berkendaranya sangat berbeda!!! dan itu kenikmatan tersendiri bagi rider cbr 150…

Untuk Ninja 150 RR performa tak diragukan lagi. Walaupun 150cc tapi power sangat mumpuni 30.1 ps @10.500 rpm Torsi 21.6 Nm @9,000 rpm bahkan mampu mengungguli CBR 250R. Kenikmatan terbesar mengendarai Ninja 150 adalah saat mekanisme super kips bekerja di putaran tinggi (7000-8500rpm???) dimana terjadi kenaikan power secara signifikan dan menimbulkan sensai yang berbeda dibanding mesin 4 tak. Kenikmatan dan sensasi lain yang didapat dari mesin 2 tak adalah suaranya yang garing, tapi ini sekaligus jadi kelemahan karena banyak orang misalnya Akang sendiri benciiiii banget ma suara mesin 2 tak 👿

Untuk performa Akang gak bisa kasih rekomendasi, kembali ke individu masing2 lebih suka yang mana… Seperti yang Akang tulis di atas semua ada keuntungan dan kekurangannya.

Sisi Teknologi dan Jaminan Sparepart
Secara umum ninja 150 menggunakan mesin teknologi 2-tak yang konon berdasarkan info yang Akang dengar sih Cuma ada di Indonesia. Teknologi  ini tidak ramah lingkungan dan kemungkinan besar tidak akan bertahan seandainya kebijakan Euro 3 diberlakukan. Bisa jadi sebuah berkah karena masbro memiliki motor 2 tak generasi terakhir atau juga suatu musibah seandainya motor discontinue dan ketika ada masalah masbro kesulitan mencari sparepart. Tergantung masbro melihat dari sudut pandang mana. Ya walaupun setelah discontinue pabrikan wajib menjamin ketersediaan part 10 tahun mendatang dan strtuktur mesin 2-tak bisa ditangani bengkel pinggir jalan sekalipun,, kekhawatiran ketiadaan sparepart pasti ada.

Sebaliknya cbr-series apalagi cbr 250 menggunakan teknologi mesin 4-tak generasi terbaru Honda global. Terutama penggunaan sistem injeksi yang ramah lingkungan sudah lolos regulasi Euro 3… sehingga lebih terjamin di masa mendatang baik sisi service maupun suplai sparepart. Hal negatif dari teknologi ini adalah apabila di Gorontalo sana service center Honda belum siap menangani nih motor… Walaupun saya yakin di tahun kedua pemasaran
cbr 250 sepertinya bengkel resmi Honda pasti sudah sangat siap,, sekali lagi
kekhawatiran pasti ada toh 😉

Fuel Consumption
Hmm,, maaf nih ya, mau sedikit nyindir temen Akang yang mau beli cbr 150R tapi mau ngasih minum premium dan memikirkan keiritan. Jangan pernah pikirkan effisiensi bahan bakar bila masbro beli motor premium di atas 30 juta. Kalau masih mikirin hal ini mendingan lebih baik masbro pikir ulang deh untuk beli motor kelas ini, karena berarti kebutuhan pokok hidup yang lain masih harus diperhatikan dan artinya masbro maksa2in beli motor ini! IMHO.
Yang ingin Akang bahas adalah pemilihan konsumsi bahan bakar. Berhubung bro Elvis ada di Gorontalo Akang gak tahu apa suplai bbm pertamax disana lancar atau tidak.. Hal ini dikarenakan cbr 250 direkomendasikan menggunakan pertamax, pun juga dengan cbr 150,, tapi keuntungan cbr 150R ini adalah adanya sistem injeksi khusus untuk Indonesia dimana timing pengapian bisa menyesuaikan bila terpaksa disuplai bbm premium… (ingat ya premium buat warga yang memerlukan subsidi, bukan untuk masbro yang kebeli motor 30jt ke atas!) kalau Ninja 150RR rekomendasinya memang menggunakan premium karena kompresinya yang rendah… CMIIW

Kesimpulan
Kalau masbro senang dengan sensasi suara mesin 4-tak di rpm tinggi cbr 150R pilihannya, lebih ringan dari CBR 250 dan masih bisa dikasih minum premium sayang kurang menggigit di putaran rendah dan dari segi performance paling rendah dibanding 2 motor lainnya. Kalau masbro suka kebut-kebutan mompa adrenalin, tidak terlalu concern pada lingkungan, tidak memikirkan kalau dalam 3-4 tahun mendatang mesin 2-tak bakal distop produksinya, senang suara knalpot garing 2-tak, suka motor yang ringan gak ribet,, Ninja 150rr pilihannya, Secara pribadi nih kalau Akang disuruh milih… pilihan terbaik adalah CBR 250R . Style, Performance, Teknology dan Gengsi semua dapet… sebanding dengan harga yang dikeluarkan.. IMHO Meskipun bodynya berat,, buat masbro Elvis yang tingginya 178cm sepertinya gak jadi halangan kan apalagi di Gorontalo gak ada macet kaya di Jakarta… 😉